SEKILAS INFO
  • 1 tahun yang lalu / mengajak jamaah untuk ikut memakmurkan Masjid dengan baca quran di masjid tiap jumat dari sehabis magrib sampai dengan isya dengan bimbingan Bp H. Rosyadi  dan di koordinasi oleh Bp. Fajar Share on: WhatsApp
  • 1 tahun yang lalu / Hadirilah kajian rutin Ahad pagi setiap bulan di pekan ke-2 jam 05.30-07.00 Share on: WhatsApp
  • 1 tahun yang lalu / Hadirilah Kajian Ba’da Subuh setiap hari Sabtu. Disediakan makanan ringan dan minuman. Share on: WhatsApp
WAKTU :

Wafatnya Sang Imam

Terbit 15 September 2019 | Oleh : masadmin | Kategori : Fiqh / Hikmah / Siroh
Wafatnya Sang Imam

Imam Syafi’i meninggal pada usia muda, yaitu sekitar usia 54 tahun. Namun, sumbangan beliau kepada umat Islam tidak dapat disangkal lagi karena sangat berharga dan besar jasanya.

Beliau mengidap penyakit wasir yang bukan merupakan penyakit biasa dan agak kritis. Dikisahkan bahwa apabila beliau bangun dari tempat duduk setelah ceramahnya, maka kelihatan darah yang keluar seolah-olah seperti darah haid.

Semakin hari penyakit Sang Imam semakin parah, maka murid beliau datang melawat beliau. 

Muridnya bertanya:

يا إمام، يا أبا عبد الله ، كيف أصبحت؟

Wahai Imam Aba Abdillah, bagaimana keadaaan Imam pagi ini?

Imam Syafie menjawab:

أصبحت من الدنيا راحلا

Aku pada pagi ini akan berkelana dari dunia.

ومن الإخوان مفارقا

Akan berpisah dari kawan-kawan.

وإلى كأس المنية شاربا

Kepada segelas kematian aku akan hirup.

ولا أدري أمصيري إلى الجنة أم إلى النار

Dan aku tidak tahu nasibku akan ke surga atau ke neraka.

Begitu tawadu’nya Imam Syafi’i walaupun sumbangan beliau tidak terhingga kepada Islam, namun masih merendah diri sampai ke tahap itu.

Setelah beliau dikafankan, kemudian beliau dibawa ke kubur. Tiba-tiba, ketika dalam perjalanan ke kubur, seorang perempuan telah menahan jenazah beliau, dan meminta supaya dimasukkan ke dalam rumahnya terlebih dahulu.

Maka dibawa masuk ke dalam rumahnya itu, setelah selesai perempuan itu sholat ke jenazah Al-Imam, maka perjalanan diteruskan ke kubur.

Tahukah anda siapakah perempuan itu?

Perempuan itu adalah guru Imam Asy-Syafi’i, beliau adalah Sayyidah Nafisah keturunan Nabi Muhammad SAW.

Bila ditanya kepada Sayyidah Nafisah bagaimanakah watak Imam Syafi’i?

Maka Sayyidah Nafisah menjawab: “Beliau tidak akan batal wudhu melainkan beliau akan berwudhu”.

Maksudnya bahwa Imam Syafi’i memang sentiasa terjaga dalam keadaan berwudhu.

Dua pengajaran daripada kisah ini yang kita patut ambil manfaat dan beramal:

  1. Sentiasa merendah diri walau sehebat apapun kita, kita tak hebat dibandingkan dengan Imam Syafi’i.
  2. Sentiasa berwudhu seperti amalan Imam Syafi’i.

Disadur dari: https://kunanta.net/2019/07/02/kisah-kewafatan-imam-kita-imam-syafie-yang-amat-menyedihkan-kita-semua

SesudahnyaImam Nawawi Melawan Kedzaliman Penguasa

Berita Lainnya